• Document: BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang
  • Size: 106.08 KB
  • Uploaded: 2018-12-08 12:27:21
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Demam tifoid (enteric fever) merupakan penyakit infeksi akut pada saluran cerna yang disebabkan oleh bakteri gram negatif Salmonella enterica serotipe Typhi. Bila disebabkan oleh serotipe yang lain, maka dikategorikan sebagai demam paratifoid. Demam tifoid lebih parah daripada demam paratifoid. Masa inkubasi demam tifoid dapat berlangsung 10-14 hari (Dipiro et al., 2008; Seran et al., 2015). Penyakit ini termasuk dalam kategori penyakit yang mudah menular dan dapat menyebabkan wabah, tercantum dalam UU No. 6 Tahun 1962 (Widodo, 2006). Salmonella typhi merupakan bakteri gram negatif yang masuk ke dalam tubuh manusia melalui mulut dari makanan serta minuman yang terkontaminasi kotoran terinfeksi (Mutua et al., 2015). Penyakit ini banyak ditemui di lingkungan pedesaan maupun perkotaan dan berkaitan erat dengan higiene perorangan, kebersihan tempat-tempat umum, lingkungan atau tempat tinggal yang kumuh, kebersihan makanan dan minuman yang dikonsumsi, serta perilaku masyarakat yang tidak mendukung untuk hidup bersih (Depkes RI, 2006). Penyakit demam tifoid di Indonesia merupakan penyakit yang bersifat endemik. Menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (2011) demam tifoid merupakan penyakit nomor tiga tertinggi penyakit rawat inap di rumah sakit pada tahun 2010, CFR demam tifoid pada tahun 2010 adalah 0,67%. Angka kematian demam tifoid pada pasien usia dewasa (18-60) di Indonesia adalah 28,3% (Chen et al., 2007). Peristiwa demam tifoid di seluruh dunia pada tahun 2010 diperkirakan berjumlah 13,5 juta (Birhanie 1 et al., 2014). Lebih dari 21 juta kasus dan lebih dari setengah juta tipus terkait kematian terjadi setiap tahun, dengan sebagian besar terjadi di Afrika (Mutua et al., 2015). Di Indonesia sendiri, penderita demam tifoid tercatat sebanyak 81,7 per 100.000 penduduk (Depkes RI, 2013). Pada awal penyakit demam tifoid, pasien datang ke dokter karena demam. Demam turun naik (demam intermiten) terutama sore dan malam hari. Keluhan biasanya disertai sakit kepala (pusing-pusing) pada area frontal, nyeri otot, pegal, insomnia, anoreksia, mual, muntah, gangguan pencernaan berupa konstipasi dan meteorismus atau diare, nyeri abdomen dan BAB berdarah. Demam tinggi dapat terjadi terus menerus (demam kontinu) sampai minggu kedua. Diagnosis banding penyakit demam tifoid selain malaria adalah demam berdarah dengue dan leptospirosis. Komplikasi demam tifoid biasanya terjadi pada minggu kedua dan ketiga demam yaitu meliputi perdarahan, perforasi, sepsis, ensefalopati, dan infeksi organ lain. Penatalaksanaan demam tifoid yaitu dengan cara terapi suportif, terapi simptomatik, dan terapi definitif. Terapi definitif yaitu dengan pemberian antibiotik. (MenKes, 2014). Kloramfenikol, ampisillin dan kotrimoksazol merupakan first choice dalam pengobatan demam tifoid selama puluhan tahun, sampai akhirnya timbul resistensi yang disebut multidrug resistant Salmonella typhi (MDRST). MDRST merupakan resistensi terhadap antibiotik pilihan utama dalam pengobatan demam tifoid dikarenakan penggunaan antibiotik yang tidak rasional serta adanya perubahan faktor intrinsik dalam mikroba. Seftriakson dan siprofloksasin merupakan antibiotik pilihan yang digunakan apabila terjadi MDRST (Sidabutar dan Satari, 2010). Antibiotik golongan fluorokuinolon yang dianggap paling efektif pun juga menunjukkan resistensi dan tingkat kegagalan dalam terapi. Antibiotik sefalosporin generasi ketiga yang banyak dipakai saat ini juga terdapat kasus tetapi 2 bersifat sporadik, namun telah ditemukan cara untuk mengurangi tingkat kegagalan klinis dan lama tinggal di rumah sakit dibandingkan dengan fluorokuinolon dan tingkat kambuh dibandingkan dengan seftriakson, bila antibiotik tersebut digunakan dalam terapi demam tifoid MDR (Jeeyani et al., 2015). Antibiotik golongan sefalosporin generasi ketiga memiliki tingkat kesembuhan lebih tinggi (>90%) dan kekambuhan lebih rendah (0- 4%), jadi lebih efektif penggunaannya dalam terapi demam tifoid dibandingkan dengan antibiotik lain (Strickland, 2000). Dalam penelitian uji isolat bakteri Salmonella typhi oleh Jeeyani et al. (2015) di India semua isolat sensitif terhadap antibiotik sefalosporin generasi ketiga (100%) yang biasa digunakan pada umumnya yaitu sefotaksim, seftriakson, dan sefiksim. Antibiotik seftriakson merupakan antibiotik yang paling banyak dipakai untuk semua pasien dengan diagnosis demam tifoid sesuai rekomendasi. Durasi rata-rata pasien yang menerima terapi seftriakson adalah 9 hari setelah rawat inap, sedangkan pasien yang diterapi sefiksim selesai dalam waktu kurang dari 14 hari. Diuji terhadap antibiotik lain, terdapat 1 isolat yang resisten terhadap ampisilin (2,94%) dan amoksisilin (2,94%), 2 isolat resisten terhadap kloramfenikol (5,88%), 1 isolat resisten terhadap azitromisin. Pada penelitian Sudharshan (2014) dilakukan pengujian resistensi antibiotik terhadap

Recently converted files (publicly available):