• Document: Analisis Postur Kerja dengan Rapid Entire Body Assesment (REBA) di Industri Pengolahan Tempe Farida Ariani 1), Ikhsan Siregar 2), Indah Rizkya Tarigan 3), dan Anizar 4) 1) Departemen Tekni...
  • Size: 640.77 KB
  • Uploaded: 2020-10-18 07:07:21
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

Seminar dan Konferensi Nasional IDEC ISSN: 2579-6429 2018 Surakarta, 7-8 Mei 2018 Analisis Postur Kerja dengan Rapid Entire Body Assesment (REBA) di Industri Pengolahan Tempe Farida Ariani 1), Ikhsan Siregar2), Indah Rizkya Tarigan 3), dan Anizar 4) 1) Departemen Teknik Mesin, Fakultas Teknik, Universitas Sumatera Utara, Jl. Almamater, Medan, 20155, Indonesia 2) 3) 4) Departemen Teknik Industri, Fakultas Teknik, Universitas Sumatera Utara, Jl. Almamater, Medan, 20155, Indonesia Email: arianiida@yahoo.com ABSTRAK Industri pembuatan tempe masih mengandalkan tenaga manusia untuk menjalankan aktivitas produksinya. Pada industri ini terdapat bagian pencucian kacang kedelai yang berproses secara manual dalam posisi membungkuk dan berdiri. Aktivitas pada bagian pencucian kedelai meliputi (1) mengangkat ember berisi kacang kedelai, (2) membawa kacang kedelai tersebut ke bak, dan (3) memasukkan kacang kedelai ke dalam bak. Aktivitas yang dilakukan pekerja memiliki resiko tinggi dan menyebabkan keluhan rasa sakit. Untuk mangatasi permasalahan tersebut, perlu dilakukan analisis postur kerja untuk menilai dan mengevaluasi postur pekerja. Berdasarkan hasil kuisioner Nordic Body Map, pekerja mengalami keluhan pada bagian pinggang, tulang belakang, dan kedua. Hasil penilaian REBA menunjukkan aktivitas pertama dengan skor 8, artinya aktivitas memiliki resiko tinggi terhadap musculoskeletal disorder sehingga perlu dilakukan perbaikan secepatnya. Sedangkan aktivitas kedua dan ketiga memiliki skor masing-masing 6 dan 7 yang artinya kedua aktivitas ini memiliki resiko menengah perlu dilakukan tindakan investigasi lebih lanjut dan perubahan. Kata kunci: Kelelahan, Musculoskeletal Disorders, Postur Kerja, REBA 1. Pendahuluan Industri skala kecil dan menengah merupakan salah satu bidang yang memiliki potensi sangat besar dalam pembangunan nasional. Hal ini disebabkan industri skala kecil dan menengah dapat berfungsi sosial dimana dapat menyerap tenaga kerja dan menekan angka pengangguran meskipun tidak dalam lingkup yang besar. Akan tetapi, industri skala kecil dan menengah masih sangat mengandalkan tenaga manusia untuk menjalankan sebagian besar aktivitas produksinya. Sebagian besar pekerjaan dilakukan secara manual dengan posisi tertentu, dalam waktu lama, dan postur kerja yang salah sehingga menyebabkan kondisi yang tidak nyaman (Rizkya, 2018). Kondisi kerja ini menimbulkan keluhan musculoskeletal. Muskuloskeletal Disorders merupakan jenis kelainan yang disebabkan oleh penumpukan cedera pada sistem musculoskeletal akibat trauma berulang sehingga membentuk kerusakan cukup besar untuk menimbulkan rasa sakit. Keluhan pada sistem muskuloskeletal adalah keluhan pada bagian-bagian otot rangka yang dirasakan oleh seseorang mulai dari keluhan sangat ringan sampai sangat sakit. Otot menerima beban statis secara berulang dan dalam waktu yang lama sehingga menyebabkan keluhan pada sendi, ligamen dan tendon. Keluhan hingga kerusakan inilah yang dikenal dengan keluhan MSDs (Rinawati, 2016). Industri pembuatan tempe merupakan salah satu industri kecil dan menengah yang masih menerapkan cara tradisional dalam produksinya. Hal ini terlihat dengan adanya aktivitas yang dilakukan secara manual seperti pada proses pencucian kacang kedelai. Pada proses ini, pekerja mengangkat kacang kedelai dengan berat lebih dari 20 kg ke bak pencucian secara berulang- ulang. Kondisi ini menyebabkan gejala-gejala dari musculoskeletal dengan keluhan sakit pada bagian punggung dan tulang belakang yang dirasakan pekerja. Banyak studi yang telah dilakukan terkait penilaian postur kerja dan kondisi kelainan musculoskeletal. Studi terdahulu dilakukan oleh Nurhasanah, dkk (2016) pada pekerja home industry pembuatan tempe. Studi ini bertujuan untuk merancang postur kerja yang ergonomis pada aktivitas pembuatan tempe yang memiliki resiko musculoskeletal disorder paling tinggi. Hasil pada studi ini menunjukkan bahwa aktivitas kerja yang memiliki keluhan MSDs paling Seminar dan Konferensi Nasional IDEC ISSN: 2579-6429 2018 Surakarta, 7-8 Mei 2018 banyak adalah pada aktivitas pencucian kedelai setelah penggilingan. Postur kerja pada aktivitas pencucian yang memiliki tingkat resiko tinggi adalah pada postur kerja pengayakan dan pengangkatan keranjang. Postur kerja pengayakan memiliki skor REBA 8 dengan tingkat resiko tinggi dan memerlukan perbaikan secepatnya. Postur kerja pengangkatan keranjang memiliki skor REBA 11 dengan level resiko sangat tinggi dan memerlukan perbaikan sekarang juga. Studi ini dilakukan untuk menganalisis postur kerja dari pekerja bagian pencucian kacang kedelai di industri pembuatan tempe dengan menggunakan metode REBA (Rapid Entire Body Assessment). Higgnet and Mcatamney (2000) mengemukakan bahwa metode REBA secara cepat da

Recently converted files (publicly available):