• Document: ANALISIS EFEKTIVITAS BIAYA PENGOBATAN DEMAM TIFOID ANAK MENGGUNAKAN KLORAMFENIKOL DAN SEFTRIAKSON DI RUMAH SAKIT FATMAWATI JAKARTA TAHUN
  • Size: 146.27 KB
  • Uploaded: 2019-02-14 00:31:35
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

MAKARA, KESEHATAN, VOL. 8, NO. 2, DESEMBER 2004: 59-64 ANALISIS EFEKTIVITAS BIAYA PENGOBATAN DEMAM TIFOID ANAK MENGGUNAKAN KLORAMFENIKOL DAN SEFTRIAKSON DI RUMAH SAKIT FATMAWATI JAKARTA TAHUN 2001 – 2002 Lili Musnelina1, A Fuad Afdhal1, Ascobat Gani2, Pratiwi Andayani3 1. Jurusan Farmasi, FMIPA, Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta 12640, Indonesia 2. Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Indonesia, Depok 16424, Indonesia 3. Rumah Sakit Fatmawati, Jakarta 12430, Indonesia Abstrak Penelitian ini merupakan penelitian cross-sectional dengan menggunakan data sekunder mengenai pengobatan demam tifoid anak. Sebanyak 97 penderita diberi pengobatan antibiotika kloramfenikol dan 49 pasien diberikan seftriakson. Usia pasien berkisar antara 1 – 15 tahun. Lama perawatan di rumah sakit berkisar antara 3- 12 hari, dengan rata-rata hari rawat 4,408 hari untuk pasien anak yang diberikan seftriakson dan 6,598 hari untuk pasien anak yang diberikan kloramfenikol. Pada analisis efektivitas biaya pengobatan demam tifoid pada anak menunjukkan seftriakson lebih efektif biaya dibandingkan dengan kloramfenikol. Abstract Analysis of the Cost Effectivity in Treating Typhoid Fever in Children with Chloramphenicol and Ceftriaxone in Fatmawati Hospital Jakarta 2001 – 2002. This study was a cross-sectional study using secondary data related to treatment of typhoid fever in childhood. A total of 97 patients received chloramphenicol and 45 patients received ceftriaxone. The patients ranged in age from 1 to 15 years. Length of stay in hospital range from 3 to 12 days (mean 4,408 days for patients receiving ceftriaxone and 6,598 days for patients receiving chloramphenicol). Ceftriaxone is a more cost effective alternative drug compared to chloramphenicol to treat typhoid fever in childhood. Keywords: cost effectiveness analysis, chloramphenicol, ceftriaxone. 1. Pendahuluan Demam tifoid termasuk salah satu penyakit infeksi bakteri yang banyak ditemukan di negara - negara berkembang seperti Indonesia. Angka kesakitan demam tifoid menurut hasil survei di rumah sakit meningkat dari tahun ke tahun dan menduduki tempat nomor 2 diantara 10 penyakit menular yaitu sebesar 34 % pada tahun 1981 sampai dengan 1986. Angka kematian akibat penyakit ini mengalami penurunan sebesar 3,3 % pada tahun 1978. Selain itu beberapa peneliti juga melaporkan adanya kecenderungan terjadinya peningkatan kekebalan terhadap obat pilihan untuk terapi demam tifoid 1,2. Insidens tertinggi demam tifoid terdapat pada anak-anak. Demam tifoid pada anak terbanyak terjadi pada umur 5 tahun atau lebih dan mempunyai manifestasi klinis yang ringan. Masa tunas demam tifoid berlangsung 10 sampai 14 hari dengan gejala yang timbul sangat bervariasi 3. Sejak tahun 1948 kloramfenikol merupakan obat pilihan untuk demam tifoid 3,4. Dosis kloramfenikol pada orang dewasa 4 kali 500 mg sehari oral atau intravena selama 4 – 5 hari bebas demam dengan lama perawatan berkisar antara 17 – 23 hari 5. 59 60 MAKARA, KESEHATAN, VOL. 8, NO. 2, DESEMBER 2004: 59-64 Pada lima tahun terakhir ini, para klinisi di beberapa negara mengamati adanya kasus demam tifoid anak yang berat bahkan fatal, yang ternyata disebabkan oleh strain Salmonella typhi yang resisten terhadap kloramfenikol 6. Peneliti India ini melaporkan adanya kasus demam tifoid yang resisten terhadap kloramfenikol pada tahun 1970, sedangkan di Mexico untuk pertama kali dilaporkan pada tahun 1972. Pada perkembangan resistensi Salmonella typhi selanjutnya, beberapa negara melaporkan adanya strain multi drug resistance (MDR) Salmonella typhi yang resisten terhadap dua atau lebih antibiotika yang lazim digunakan yaitu ampisilin, kloramfenikol dan kotrimoksazol. Thailand (1984) merupakan negara yang pertama kali melaporkan adanya MDR pada demam tifoid anak, selanjutnya diikuti oleh negara lain seperti China (1987), Pakistan (1988), India (1990), Bahrain (1990), Malaysia (1991), Vietnam dan Mesir (1993) 3,7. Perkembangan MDR Salmonella typhi begitu cepat di beberapa negara sehingga mengakibatkan mortalitas kasus demam tifoid pada anak meningkat, maka para ahli mencari alternatif pengobatan lain untuk demam tifoid agar demam cepat turun, masa perawatan pendek dan relaps berkurang 8. Seftriakson dianggap sebagai obat yang poten dan efektif untuk pengobatan demam tifoid dalam jangka pendek. Sifat yang menguntungkan dari obat ini adalah secara selektif dapat merusak struktur kuman dan tidak mengganggu sel tubuh manusia, mempunyai spektrum luas, penetrasi jaringan cukup baik, resistensi kuman masih terbatas. Tetapi harga obat tersebut

Recently converted files (publicly available):